Trace Id is missing
Lompat ke konten utama
Gambar ruang server

Apa itu migrasi data?

Migrasi data berarti memindahkan data—sering kali dari lokasi lokal ke platform cloud.

Mendefinisikan migrasi data: Apa itu migrasi data?

Secara umum, migrasi data berarti memindahkan informasi digital. Mentransfer informasi ke lokasi, format file, lingkungan, sistem penyimpanan, database, pusat data, atau pun aplikasi lain, semuanya sesuai dengan definisi migrasi data.

Seseorang sedang bekerja menggunakan laptop dengan dua monitor tambahan

Untuk mendefinisikan migrasi data secara lebih spesifik:

Migrasi data mencakup proses memilih, menyiapkan, mengekstrak, dan mengubah data serta mentransfernya secara permanen dari satu sistem penyimpanan komputer ke sistem lain.

Migrasi data adalah aktivitas TI umum. Namun, aset data mungkin ada berada di lokasi dan status berbeda, yang membuat beberapa proyek migrasi menjadi lebih kompleks dan menantang secara teknis dibandingkan yang lain. Contoh aset data meliputi:

  • Berbagai macam file yang tidak terorganisir yang disimpan di berbagai perangkat.

  • Aplikasi, sistem operasi, dan lingkungan.

  • Database penghubung seperti SQL Server, MySQL, PostgreSQL, dan MariaDB.

  • Database yang tidak terstruktur seperti MongoDB, Azure Cosmos DB, DocumentDB, Cassandra, Couchbase, HBase, Redis, dan Neo4j.

  • Data lake, blob data, dan seluruh pusat data.

Sehingga, proyek migrasi data memerlukan perencanaan, implementasi, dan validasi untuk memastikan keberhasilannya. Pelajari selengkapnya tentang migrasi cloud dan jenis migrasi lainnya, di sini.

Merencanakan migrasi data

Sebelum mulai mengumpulkan persyaratan dan cakupan migrasi data cloud, organisasi perlu memulai dengan menemukan dan menilai data apa yang sebenarnya mereka miliki. Mereka harus memetakan data, mencari tahu seberapa banyak data yang ada, seberapa beragam, serta kualitas atau kondisi dari data tersebut.

Mereka juga akan menilai dampak migrasi pada organisasi, menetapkan siapa pemangku kepentingan dan siapa yang memiliki keahlian yang relevan, menetapkan tanggung jawab, menetapkan anggaran dan garis waktu, serta menyetujui bagaimana semua orang akan berkomunikasi terkait proyek migrasi data.

Setelah menentukan cakupan proyek, tim kemudian merancang migrasi, yang meliputi pemilihan perangkat lunak dan perangkat keras migrasi data yang akan digunakan saat memindahkan data, membuat spesifikasi untuk migrasi data, dan menentukan tingkat migrasi data: sekaligus, sedikit demi sedikit, atau di antaranya. Banyak organisasi mencari bantuan dan panduan menyesuaikan ukuran migrasi—terutama saat berpindah ke cloud.

Menerapkan migrasi data

Saat perencanaan selesai dan migrasi telah dirancang, tim memulai implementasi. Organisasi membangun solusi migrasi data sesuai dengan persyaratan dan panduan migrasi langkah demi langkah yang ditetapkan dalam tahap perencanaan dan mulai mentransfer data.

Saat data dimigrasi, tim memantau dan menguji untuk memastikan data ditransfer dengan benar dan bebas dari konflik, masalah kualitas data, duplikasi, dan anomali. Pemantauan dan pengujian ini berlangsung di lingkungan yang serupa dengan lingkungan produksi dan memungkinkan tim mengidentifikasi dan meremediasi masalah apa pun dalam migrasi data dengan cepat.

Memvalidasi migrasi data

Setelah semua data dimigrasikan dan implementasi selesai, tim akan mengaudit data dalam konfigurasi barunya dan memvalidasi bahwa data telah ditransfer secara akurat. Tim mengeluarkan konfigurasi data lama dari layanan hanya setelah migrasi data divalidasi oleh pemangku kepentingan teknis dan bisnis serta orang lain—termasuk pelanggan—yang mungkin menggunakan data.

Organisasi mungkin perlu atau memilih untuk melakukan migrasi data karena berbagai alasan. Pada tingkat manajemen, alasan ini dapat mencakup pengurangan biaya, memungkinkan inovasi, meningkatkan kinerja, menciptakan ketersediaan yang lebih tinggi, dan memperkuat keamanan. Saat organisasi membuat keputusan untuk melakukan migrasi data, mereka perlu mempertimbangkan integritas data, biaya migrasi, dan dampaknya terhadap bisnis dan pelanggannya.

Beberapa skenario dan kasus bisnis tertentu yang mungkin memerlukan migrasi data meliputi:

Migrasi data vs. konversi data: Apa bedanya?

Untuk lebih jelas memahami arti migrasi data, penting untuk mengetahui apa itu konversi data dan kaitannya dengan migrasi data. Sering kali, terjadi kebingungan terkait apakah aktivitas atau proyek adalah konversi data vs. migrasi data karena secara definisi, migrasi data meliputi konversi data. Namun, konversi data hanyalah salah satu aspek dari migrasi data, sehingga kedua istilah tidak dapat digunakan sinonim satu sama lain.

Migrasi data berarti memindahkan data dari satu tempat ke tempat lain, sedangkan konversi data berarti mengubah data dari satu format ke format lainnya. Perbandingan berikut menyoroti lebih banyak perbedaan dan kemiripan antara migrasi data dan konversi data.

paket dukungan berskala organisasi
Migrasi data Konversi data

Data dipindahkan ke pusat data, lokasi, sistem, atau lingkungan baru.

Data dipindahkan ke aplikasi baru. Pusat data, sistem, atau lingkungan mungkin tetap sama.

Format data mungkin tetap sama.

Format data diubah.

Proses ini terdiri dari perencanaan, implementasi, dan validasi.

Proses ini terdiri dari ekstraksi, transformasi, dan pemuatan.

Migrasi data sering kali menyertakan konversi data, tetapi konversi data tidak selalu diperlukan.

Konversi data sering kali merupakan salah satu langkah pertama dalam migrasi data, tetapi migrasi data dapat terjadi tanpa konversi data.

Migrasi data dapat memperkenalkan aplikasi baru yang membaca informasi dengan cara yang berbeda dari aplikasi lama. Agar data yang bekerja dengan aplikasi lama dapat berfungsi dengan aplikasi baru, tim harus mengubah data menjadi format yang dapat dipahami dan digunakan oleh sistem baru. Proses transformasi tersebut adalah konversi data. Melalui konversi data, tim dapat memindahkan data dari aplikasi lama ke aplikasi yang berbeda atau versi berbeda dari aplikasi yang sama. Data diekstrak dari sumber, diubah menjadi format baru, dan dimuat ke aplikasi baru.

Sering kali, keberhasilan dalam melakukan migrasi data berarti bahwa tim perlu mengubah data, yang terjadi lebih awal dalam proses migrasi data, sebelum data dipindahkan ke tempat baru. Konversi data tidak mencakup pembuatan profil, pembersihan, validasi, atau—setelah data dipindahkan—melakukan pengujian jaminan kualitas terhadap data. Sehingga ini bukan lagi pertanyaan tentang migrasi data vs. konversi data tetapi lebih pada pertanyaan tentang bagaimana suatu proyek mencakup migrasi data dan konversi data.

Jenis migrasi data

Meskipun setiap proyek migrasi data berbeda menurut sistem, data yang terlibat, serta tujuan organisasi, migrasi data dapat diklasifikasikan ke dalam lima kategori umum sebagai berikut:

Seseorang menggunakan tablet. Grafik dan layar email dibuka di dua monitor yang ada di meja.

Semua ini bukanlah satu-satunya jenis migrasi data, dan proyek migrasi data dapat mencakup beberapa jenis migrasi data. Misalnya, jika organisasi memutuskan untuk memindahkan data dari server lokal ke server yang dioperasikan oleh penyedia cloud, proyek tersebut mungkin merupakan migrasi cloud dan migrasi database. Lima kategori tersebut sangat membantu karena menyediakan kerangka umum skenario migrasi data dan alasan organisasi melakukan migrasi data jenis tertentu.

Migrasi penyimpanan

Migrasi penyimpanan adalah jenis migrasi data paling dasar, sesuai dengan definisi literal migrasi data. Migrasi ini terdiri dari pemindahan data dari satu perangkat penyimpanan ke perangkat penyimpanan baru atau berbeda. Perangkat tersebut dapat berada di gedung yang sama atau di pusat data lain yang berjauhan. Perangkatnya mungkin juga memiliki jenis yang berbeda, seperti berpindah dari drive hard disk ke drive solid-state. Memigrasikan data ke cloud atau dari satu penyedia cloud ke penyedia lain juga merupakan jenis migrasi penyimpanan, meskipun jenis migrasi data tersebut lebih dipahami sebagai migrasi cloud.

Organisasi dapat memilih untuk melakukan migrasi penyimpanan saat mereka menemukan kebutuhan untuk memutakhirkan peralatan atau infrastruktur guna mencapai performa yang lebih cepat atau menghemat biaya untuk penskalaan. Teknologi baru juga memungkinkan organisasi untuk mengelola, mengamankan, mencadangkan, atau memulihkan data secara lebih efektif. Selama migrasi penyimpanan, organisasi juga memiliki kesempatan untuk membersihkan dan memvalidasi data, meskipun organisasi jarang memilih untuk mengubah format data selama jenis migrasi data ini.

Migrasi database

Jenis migrasi data ini sering kali memerlukan konversi data karena migrasi database biasanya melibatkan pemindahan data dalam jumlah besar ke mesin database atau sistem manajemen database yang berbeda atau yang diperbarui. Migrasi database lebih kompleks daripada migrasi penyimpanan karena bukan hanya jumlah data yang ditransfer lebih banyak, tetapi format datanya juga mungkin berubah.

Migrasi database mungkin diperlukan oleh organisasi saat mereka perlu memutakhirkan perangkat lunak database, memigrasikan database ke cloud, atau mengubah vendor database. Sebelum migrasi dimulai, tim harus memastikan tersedianya kapasitas database dan melakukan pengujian yang memadai untuk memastikan bahwa tidak akan ada dampak pada aplikasi yang menggunakan database.

Migrasi aplikasi

Migrasi aplikasi melibatkan pemindahan data ke lingkungan komputasi baru. Jenis migrasi data ini adalah contoh migrasi data yang menggabungkan beberapa migrasi lainnya. Migrasi aplikasi mungkin memerlukan migrasi database dan migrasi penyimpanan. Database yang digunakan aplikasi perlu direlokasi—bahkan terkadang formatnya diubah agar pas dengan model data baru melalui konversi data—bersama dengan file dan struktur direktori yang diperlukan untuk menginstal dan menjalankan aplikasi.

Organisasi dapat melakukan migrasi aplikasi saat ada perubahan dalam: perangkat lunak yang digunakan organisasi untuk melakukan fungsi bisnis, vendor yang menyediakan perangkat lunak, atau platform tempat perangkat lunak berada.

Migrasi cloud

Sama seperti dua jenis migrasi data sebelumnya—migrasi penyimpanan dan migrasi aplikasi—jenis migrasi data ini melibatkan pemindahan data atau aplikasi. Aspek utamanya adalah migrasi data cloud mengacu secara khusus pada mentransfer data atau aplikasi dari pusat data lokal privat ke cloud atau dari satu lingkungan cloud ke lingkungan cloud lainnya. Jangkauan migrasi akan bervariasi. Migrasi cloud mungkin melibatkan pemindahan semua data, aplikasi, dan layanan ke cloud, atau mungkin memerlukan pemindahan beberapa hal saja untuk memenuhi tujuan strategis atau kebutuhan bisnis.

Bermigrasi ke cloud memungkinkan organisasi untuk melakukan penskalaan dengan lebih sedikit batasan, menyediakan sumber daya dengan lebih mudah, memutakhirkan dengan lebih sedikit gesekan, membelanjakan dengan lebih efektif, dan berinovasi dengan lebih cepat. Dengan data dan aplikasi yang berada di cloud, organisasi tidak perlu lagi mempertahankan komputer dan infrastruktur yang menyimpan aset secara lokal.

Migrasi proses bisnis

Jenis migrasi data ini merujuk pada pemindahan data dan aplikasi untuk mengelola atau mengoperasikan bisnis dengan lebih baik. Dalam migrasi proses bisnis, organisasi dapat mentransfer semua jenis data—termasuk database dan aplikasi—yang melayani produk, pengalaman pelanggan, operasi, dan praktik.

Organisasi dapat melakukan migrasi data jenis ini untuk mengoptimalkan atau mengatur ulang cara bisnis dijalankan, untuk bersaing di pasar dengan lebih baik, menawarkan produk atau layanan baru, atau untuk menyelesaikan penggabungan atau akuisisi.

Alat migrasi data

Untuk melakukan migrasi, tim akan menggunakan berbagai alat migrasi data untuk memindahkan data dan mengubahnya sesuai kebutuhan. Beberapa tim akan memilih untuk membuat alat migrasi data mereka sendiri dari awal. Keuntungan membuat alat migrasi data adalah tim dapat menyesuaikan alat tersebut dengan sistem dan penggunaan mereka. Namun, pengodean perangkat lunak migrasi data dapat memakan banyak waktu, memerlukan banyak integrasi manual dan pekerjaan implementasi ulang, serta membutuhkan biaya yang mungkin lebih baik dimanfaatkan untuk hal lain dari proses migrasi data. Alat migrasi data dengan skrip mandiri juga dapat menghadapi tantangan penskalaan atau penanganan banyak sumber input.

Sebagai gantinya, tim mungkin memilih untuk menggunakan perangkat lunak migrasi data yang ada untuk membuat pemindahan data menjadi lebih sederhana, cepat, dan efisien. Sering kali, perangkat lunak memiliki spesialisasi untuk membantu jenis migrasi tertentu—seperti memindahkan database SQL Server ke cloud. Namun, meski dengan perangkat lunak tersebut sekali pun, tim masih perlu mengetahui tentang semua data yang mereka pindahkan, berapa banyak yang akan mereka migrasikan dan kapan migrasi dilakukan, perubahan apa yang perlu dilakukan, dan apakah ada masalah untuk diselesaikan setelah pemindahan selesai. Dan tim tersebut juga perlu memilih antara alat migrasi data lokal dan alat migrasi data cloud.

Jenis perangkat lunak migrasi data mana yang akan digunakan

Tim dapat memilih perangkat lunak migrasi data baik yang lokal, berbasis cloud, atau mandiri. Secara umum, alat lokal berfungsi dengan baik saat data dan sistem target semuanya berada di tempat dan dalam organisasi yang sama, alat berbasis cloud paling baik digunakan saat memindahkan sistem data yang berbeda atau melakukan platform ulang ke migrasi cloud dan databasemelakukan platform ulang ke cloud, dan alat yang diskrip sendiri dapat digunakan untuk proyek kecil dan sangat spesifik. Namun, karena proyek migrasi data bersifat kompleks, ada lebih banyak faktor untuk dipertimbangkan dalam memilih berbagai jenis perangkat lunak migrasi data yang tersedia. Bagan ini menyarankan alat mana yang lebih unggul bergantung pada fitur skenario migrasi tertentu.

paket dukungan berskala organisasi
Alat dengan skrip mandiri Alat lokal Alat berbasis cloud

Volume dan jenis data

Jumlah kecil

included
included
included

Jumlah besar

included
included

Format yang didukung

included
included

Format yang tidak didukung

included

Sumber dan tujuan

Sumber situs tunggal

included
included
included

Sumber multi-situs

included

Tujuan cloud

included

Tujuan Lokal

included
included

Sumber dan tujuan umum

included
included

Sumber dan tujuan tidak umum

included

Project memerlukan

Dibutuhkan penskalaan

included
included

Tidak dibutuhkan penskalaan

included
included
included

Kendali perangkat penyimpanan

included
included

Akses lokal

included
included
included

Akses global

included

Komputasi dan penyimpanan sesuai permintaan

included

Waktu aktif dan keandalan tinggi

included

Cara memilih alat migrasi data

  • Selain kriteria yang diuraikan di atas, tim dan organisasi akan mempertimbangkan faktor lain dalam memilih solusi migrasi data mereka. Faktor tersebut meliputi:
  • Anggaran dan garis waktu

  • Keahlian dan pengalaman tim.

  • Seberapa besar skala dan fleksibilitas yang dibutuhkan organisasi

  • Hubungan dengan penyedia alat migrasi data

  • Kepatuhan terhadap keamanan dan peraturan

  • Waktu aktif atau SLA lainnya

  • Potensi dampak

  • Pengguna data

  • Sistem operasi
Dua orang menonton layar desktop.

Cara memulai migrasi data cloud

Setelah organisasi siap mempertimbangkan migrasi data, mereka mungkin mulai menjelajahi opsi untuk alat migrasi data atau mitra migrasi data. Untuk mempelajari tentang keuntungan dan proses di balik migrasi ke Azure, jelajahi sumber daya berikut:

Tanya jawab umum tentang migrasi data

  • Migrasi data adalah pemindahan informasi digital. Mentransfer informasi ke lokasi, format file, lingkungan, sistem penyimpanan, database, pusat data, atau pun aplikasi lain, semuanya sesuai dengan definisi migrasi data.

  • Migrasi data berarti memindahkan data dari satu tempat ke tempat lain, sedangkan konversi data berarti mengubah data dari satu format ke format lainnya. Konversi data terkadang terjadi selama migrasi data.

  • Jenis migrasi data dapat diklasifikasikan ke dalam lima kategori umum: migrasi penyimpanan, migrasi database, migrasi aplikasi, migrasi cloud, dan migrasi proses bisnis.