Lewati Navigasi

Apa itu Java Spring Boot?

Pengantar Spring Boot—alat berbasis Java yang populer untuk mengembangkan aplikasi web dan layanan mikro

Apa itu Spring Boot?

Apa pun definisi Spring Boot, percakapan harus dimulai dengan Java—salah satu bahasa pengembangan dan platform komputasi yang paling populer dan paling banyak digunakan untuk pengembangan aplikasi. Pengembang di seluruh dunia memulai perjalanan penyusunan kode mereka dengan mempelajari Java. Fleksibel dan mudah digunakan, Java adalah pilihan favorit pengembang untuk berbagai aplikasi—mulai dari media sosial, web, dan aplikasi game hingga jaringan dan aplikasi perusahaan.

Java dan kerangka kerja Spring

Meskipun Java mungkin mudah digunakan dan lebih mudah dipelajari daripada bahasa lain, tingkat kerumitan untuk membuat, men-debug, dan menyebarkan aplikasi Java sudah semakin membingungkan. Hal ini disebabkan oleh banyaknya jumlah variabel yang dihadapi pengembang modern saat mengembangkan aplikasi web atau aplikasi seluler untuk teknologi modern umum seperti streaming musik atau aplikasi pembayaran tunai seluler. Pengembang yang menulis aplikasi lini bisnis dasar sekarang harus mengelola beberapa pustaka, plugin, pencatatan kesalahan dan penanganan pustaka, integrasi dengan layanan web, dan beberapa bahasa seperti C#, Java, HTML, dan lainnya. Oleh karena itu, muncul permintaan yang sangat tinggi untuk segala alat yang dapat menyederhanakan pengembangan aplikasi Java, serta menghemat waktu dan dana pengembang.

Masukkan kerangka kerja aplikasi—blok besar kode yang sudah ditulis sebelumnya yang dapat digunakan dan ditambahkan pengembang ke kode mereka sendiri, sesuai kebutuhan. Kerangka kerja ini meringankan beban pengembang untuk hampir semua kebutuhan—baik mengembangkan aplikasi seluler dan web ataupun menggunakan desktop dan API. Kerangka kerja membuat pembuatan aplikasi menjadi lebih cepat, lebih mudah, dan lebih aman dengan menyediakan kode dan alat yang dapat digunakan kembali untuk membantu menggabungkan berbagai elemen dari proyek pengembangan perangkat lunak.

Di sinilah Spring hadir: Spring adalah proyek sumber terbuka yang menyediakan pendekatan modular yang efisien untuk membuat aplikasi dengan Java. Keluarga proyek Spring bermula pada 2003 sebagai respons terhadap kompleksitas pengembangan Java awal dan menyediakan dukungan untuk mengembangkan aplikasi Java. Nama Spring sendiri biasanya mengacu pada kerangka kerja aplikasi itu sendiri atau keseluruhan kelompok proyek atau modul. Spring Boot adalah salah satu modul khusus yang dibuat sebagai ekstensi dari kerangka kerja Spring.

Jadi, berdasarkan informasi tentang interaksi antara kerangka kerja Spring, Spring Boot, dan Java tersebut, Spring Boot dapat didefinisikan sebagai alat yang menyederhanakan dan mempercepat pengembangan aplikasi web dan layanan mikro dalam kerangka kerja Java, Spring.

Terkadang, karena bahasa dan/atau platformnya adalah Java, ini disebut "Java Spring Boot," "Java Spring framework," atau "Spring Boot framework." Namun, karena ada kerangka kerja pihak ketiga lainnya untuk Java, seperti Play dan Hibernate, lebih akurat untuk disebut "Spring" dan "Spring Boot."

Untuk pembahasan tentang dasar-dasar Java tingkat tinggi, lihat artikel Apa itu Java?

Apa perbedaan antara Spring dan Spring Boot?

Seperti yang disebutkan sebelumnya, Spring adalah kerangka kerja aplikasi sumber terbuka berbasis Java yang mencakup banyak proyek yang lebih kecil. Proyek Spring lainnya yang populer di antaranya seperti Spring Data, Spring Cloud, dan Spring Security. Untuk memahami perbedaan antara Spring Boot vs. Spring, penting untuk dipahami bahwa, meskipun mungkin ada perbedaan dalam kemampuan inti, semuanya masih merupakan bagian dari keluarga Spring.

Untuk memahami sepenuhnya perbedaan antara Spring Boot dan Spring, kita perlu mendefinisikan beberapa istilah utama terlebih dahulu.

Apa itu layanan mikro?

Layanan mikro adalah pendekatan terhadap arsitektur pengembangan perangkat lunak. "Mikro" dalam layanan mikro mengacu pada kode yang dikirimkan dalam potongan atau komponen kecil yang mudah dikelola, dan setiap "layanan" atau fungsi inti dibuat dan disebarkan secara independen dari layanan lain. Komponen independen bekerja bersama dan berkomunikasi melalui dokumen API yang ditentukan yang disebut kontrak. Layanan mikro yang berskala kecil dan relatif terisolasi ini memiliki banyak manfaat. Misalnya, karena tipe arsitektur ini terdistribusi dan tergabung secara longgar, seluruh aplikasi tidak rusak jika satu komponen gagal. Manfaat lainnya adalah peningkatan produktivitas, pemeliharaan yang lebih mudah, penyelarasan bisnis yang lebih baik, dan toleransi kesalahan yang lebih besar.

Apa itu injeksi dependensi?

Injeksi dependensi (Dependency Injection, DI) adalah teknik desain yang digunakan untuk mencapai inversi kontrol (IoC). Dalam pemrograman berorientasi objek seperti Java, objek yang bergantung pada objek lain disebut dependensi. Biasanya, objek penerima atau dependen disebut klien dan objek tempat klien bergantung disebut layanan. Jadi, injeksi dependensi meneruskan layanan ke klien, atau "menginjeksi" dependensi menggunakan kode yang disebut injektor. Berkat injeksi dependensi, klien tidak perlu menentukan layanan mana yang akan digunakan—injektor melakukannya untuk klien.

Apa itu konvensi atas konfigurasi?

Konvensi atas konfigurasi, kadang disebut penyusunan kode berdasarkan konvensi, adalah konsep yang digunakan dalam kerangka kerja aplikasi untuk mengurangi jumlah keputusan yang harus dibuat pengembang. Ini mematuhi prinsip "jangan ulangi diri sendiri" untuk menghindari penulisan kode yang redundan. Penyusunan kode berdasarkan konvensi berupaya mempertahankan fleksibilitas sekaligus memungkinkan pengembang untuk hanya menulis kode untuk aspek aplikasi yang tidak konvensional yang mereka buat. Ketika perilaku aplikasi yang diinginkan cocok dengan konvensi yang dibuat, aplikasi hanya akan berjalan secara default tanpa harus menulis file konfigurasi. Pengembang hanya perlu menulis file konfigurasi secara eksplisit jika perilaku yang diinginkan menyimpang dari "konvensi."

Kerangka kerja Spring vs. Spring Boot

Karena Spring Boot didasarkan pada keunggulan kerangka kerja Spring, ini bukan soal memilih salah satu di antara kerangka kerja Spring vs. Spring Boot, tetapi memanfaatkan keduanya. Spring dan Spring Boot saling terkait:

Tidak tersedia Spring Spring Boot
Apa itu? Kerangka kerja aplikasi web sumber terbuka berbasis Java. Ekstensi atau modul yang dibuat pada kerangka kerja Spring.
Apa fungsinya? Menyediakan lingkungan yang fleksibel dan dapat dikonfigurasi sepenuhnya menggunakan alat dan pustaka kode bawaan untuk membuat aplikasi web yang disesuaikan dan digabungkan secara longgar. Memberikan kemampuan untuk membuat aplikasi Spring mandiri yang dapat langsung berjalan tanpa perlu anotasi, konfigurasi XML, atau menulis banyak kode tambahan.
Kapan saya harus menggunakannya?

Gunakan Spring jika Anda ingin:

  • Fleksibilitas
  • Pendekatan yang tidak ketat.*
  • Untuk menghapus dependensi dari kode kustom Anda.
  • Untuk menerapkan konfigurasi yang sangat unik.
  • Untuk mengembangkan aplikasi perusahaan.

Gunakan Spring Boot jika Anda ingin:

  • Kemudahan penggunaan
  • Pendekatan yang ketat.*
  • Agar aplikasi berkualitas berjalan dengan cepat dan mempersingkat waktu pengembangan.
  • Untuk menghindari penulisan kode templat atau mengonfigurasi XML.
  • Untuk mengembangkan REST API.
Apa fitur utamanya? Injeksi dependensi Konfigurasi otomatis
Apakah ini memiliki server tersemat? Tidak. Di Spring, Anda perlu menyiapkan server secara eksplisit. Ya, Spring Boot dilengkapi dengan server HTTP bawaan seperti Tomcat dan Jetty.
Bagaimana ini dikonfigurasi? Kerangka kerja Spring memberikan fleksibilitas, tetapi konfigurasinya harus dibuat secara manual. Spring Boot mengonfigurasi Spring dan kerangka kerja pihak ketiga lainnya secara otomatis dengan prinsip "konvensi atas konfigurasi" default.
Apakah saya perlu tahu cara bekerja dengan XML? Di Spring, pengetahuan tentang konfigurasi XML diperlukan. Spring Boot tidak memerlukan konfigurasi XML.
Apakah ada alat CLI untuk aplikasi pengembangan/pengujian? Kerangka kerja Spring saja tidak menyediakan alat CLI untuk mengembangkan atau menguji aplikasi. Sebagai modul Spring, Spring Boot memiliki alat CLI untuk mengembangkan dan menguji aplikasi berbasis Spring.
Apakah itu berjalan dari pendekatan yang ketat atau tidak ketat? Tidak ketat* Ketat*

*Pendekatan kerangka kerja yang ketat vs. tidak ketat

Meskipun kata "ketat" mungkin terdengar samar-samar negatif, pendekatan Spring Boot yang ketat maupun kerangka kerja Spring yang tidak ketat memiliki keunggulan tersendiri.

Pendekatan yang ketat

Pendekatan yang ketat mengasumsikan bahwa ada satu cara yang jauh lebih mudah daripada yang lain. Secara default, perangkat lunak membatasi desainer, mendorong mereka untuk melakukan hal-hal dengan cara yang sudah ditentukan.

Ini menyediakan jalur yang disiapkan dengan baik, praktik terbaik yang akan cocok bagi sebagian besar orang di sebagian besar situasi. Aplikasi ditulis dengan ketat mengikuti praktik terbaik dan konvensi yang tersebar luas ini. Pendekatan yang ketat mempermudah kolaborasi dan pencarian bantuan terkait proyek pengodean—pengembang lain yang memiliki pengalaman dengan kerangka kerja tersebut akan langsung terbiasa dengan aplikasi baru dan dapat langsung bergabung.

Pendekatan yang tidak ketat

Pendekatan yang tidak ketat diadopsi jika semua solusi memerlukan upaya atau kompleksitas yang kurang lebih sama. Hal ini didasarkan pada asumsi bahwa tidak ada satu cara yang tepat untuk mendapatkan solusi atas suatu masalah. Sebaliknya, hal ini menyediakan alat fleksibel yang dapat digunakan untuk memecahkan masalah dengan banyak cara. Kerangka kerja yang longgar berguna memberikan banyak fleksibilitas dalam pengembangan dan memberikan kendali lebih banyak kepada pengembang. Kelemahan utama dari fleksibilitas yang tinggi adalah pengembang harus mengambil lebih banyak keputusan dan mungkin akhirnya harus menulis lebih banyak kode karena kerangka kerjanya sangat terbuka dan longgar.

Fitur dan manfaat Spring Boot

Akhirnya, bagian yang menarik—kemampuan inti yang disediakan Spring Boot di luar kerangka kerja Spring. Spring Boot memberikan jalur yang lebih mudah dan lebih cepat untuk menyiapkan, mengonfigurasi, dan menjalankan aplikasi. Ini menghilangkan kerumitan konfigurasi yang diperlukan untuk menyiapkan sebagian besar aplikasi berbasis Spring. Pengembang dapat langsung menggunakan Spring Boot tanpa harus mempelajari kerangka kerja Spring yang mendasarinya.

Berikut adalah cara fitur Spring Boot membantu menyederhanakan tugas pemrograman Java. Beberapa fitur utama Spring Boot di antaranya:

  • Aplikasi mandiri—Spring Boot membantu membuat aplikasi yang tidak terikat dengan platform tertentu dan yang dapat berjalan secara lokal di perangkat tanpa koneksi internet atau layanan terinstal lainnya agar berfungsi.
  • Server tersemat—Spring Boot memungkinkan Anda menyematkan server seperti Tomcat, Jetty, atau Undertow secara langsung.
  • Pendekatan ketat—Spring Boot menyederhanakan konfigurasi build dengan memberikan dependensi starter yang ketat.
  • Konfigurasi Otomatis—Spring Boot secara otomatis mengonfigurasi Spring dan pustaka pihak ketiga lainnya jika memungkinkan.
  • Fitur siap produksi—Spring Boot menyediakan fitur siap produksi seperti metrik, pemeriksaan kesehatan, dan konfigurasi eksternal.

Manfaat Spring Boot

Spring Boot:

  • Mengurangi waktu pengembangan dan meningkatkan produktivitas—Spring Boot mempermudah pengembangan aplikasi berbasis Spring dengan Java. Pendekatan yang ketat terhadap kerangka kerja Spring mempersingkat waktu untuk keputusan dan tugas berulang serta meluangkan waktu untuk fokus pada pembuatan dan pengujian aplikasi.
  • Mengurangi kebutuhan untuk menulis kode templat, anotasi, dan konfigurasi XML—Pengembang tidak perlu membuat kode atau mengonfigurasi XML atau bahkan mempelajari kerangka kerja Spring, jika tidak menginginkannya.
  • Mengintegrasikan aplikasi dalam keluarga proyek Spring—Aplikasi Spring Boot berintegrasi dengan lancar dengan proyek lain dalam ekosistem kerangka kerja Spring—seperti Spring Data, Spring Cloud, Spring Security—serta dengan layanan cloud tepercaya lainnya seperti Microsoft Azure Spring Cloud.
  • Menyediakan alat pengembangan/pengujian—Dengan alat antarmuka baris perintah (CLI) Spring Boot dan server HTTP yang disematkan, pembuatan lingkungan untuk mengembangkan/menguji aplikasi berbasis Spring menjadi sangat mudah.
  • Menawarkan plugin dan alat untuk mempermudah pengembangan—Spring Boot menawarkan plugin agar dapat bekerja dengan database dalam memori, serta alat otomatisasi build populer lainnya seperti Apache Maven.

Tutorial Java Spring Boot

Jika Anda sudah terbiasa membuat aplikasi menggunakan kerangka kerja Spring, Anda mungkin akan mudah mempelajari Spring Boot menggunakan tutorial, starter proyek, dan dokumentasi yang disediakan di bagian ini. Namun, ada beberapa kabar baik jika Anda ingin segera menggunakan Spring Boot tetapi belum tahu kerangka kerjanya: Anda dapat mempelajari—dan menggunakan—Spring Boot sebelum mempelajari kerangka kerja Spring karena Anda akan mempelajari banyak dasar kerangka kerja ini dalam prosesnya. Meskipun pendekatan ini tidak akan mengajarkan segala hal yang perlu diketahui tentang kerangka kerja ini, tetapi pendekatan ini akan menjadi langkah awal yang baik jika Anda memutuskan untuk mempelajarinya nanti.

Manfaat lain dari mempelajari Spring Boot, selain membuat pengembangan aplikasi jauh lebih cepat dan lebih efisien, adalah mempersiapkan Anda untuk menggunakan kemampuan Spring lainnya, yaitu Spring Data, Project Reactor, dan Spring Security.

Meskipun demikian, Anda akan lebih mudah mengikuti tutorial Spring Boot pertama jika Anda mempelajari terlebih dahulu bagaimana konsep dasar injeksi dependensi dan inversi kontrol berfungsi dalam kerangka kerja Spring. Berikut adalah gambaran umum tingkat tinggi:

Injeksi dependensi

  • Berbasis XML, yaitu, <beans/> dan <namespace:*/>
  • Berbasis anotasi, yaitu, @Component, @Autowired, @Inject
  • Berbasis Java, yaitu, kelas @Configuration, metode @Bean

Inversi kontrol (IoC)

  • ApplicationContext—antarmuka akar yang berfungsi sebagai kontainer Spring IoC
  • BeanFactory—antarmuka untuk mengakses kontainer Spring
  • Beans—objek yang dipakai, dirakit, dan dikelola oleh ApplicationContext

Tutorial Spring Boot untuk pemula

Setelah Anda menguasai dasar-dasarnya, jika Anda ingin membuat dan menyebarkan aplikasi Spring Boot dalam skala besar, coba lihat layanan Azure Spring Cloud yang dikelola sepenuhnya dari Microsoft dan VMware.

Buat dan bantu amankan aplikasi Java

Buat aplikasi Java dengan Spring Initializr menggunakan starter Spring Boot untuk Azure Active Directory (Azure AD).

Sebarkan aplikasi pertama Anda ke Azure Spring Cloud

Pelajari cara membuat, menyediakan, dan memantau aplikasi Spring Boot sederhana yang dibuat dengan Spring Initializr.

Bangun layanan mikro Spring Boot sederhana

Buat dan sebarkan layanan mikro sederhana—lalu pelajari cara menambahkan teknologi Spring Cloud ke dalamnya.

Starter Spring Boot lainnya

Tambahkan fitur penyimpanan, keamanan, autentikasi, dan key vault ke aplikasi Spring Boot Anda.

FAQ

  • Spring Boot adalah kerangka kerja web Java berbasis layanan mikro sumber terbuka yang ditawarkan oleh Spring, yang sangat berguna bagi teknisi perangkat lunak yang mengembangkan aplikasi web dan layanan mikro.

    Pelajari selengkapnya

  • "Spring Boot in Java" adalah sebutan lain untuk "Java Spring Boot"—kedua istilah tersebut dapat dipertukarkan. Java adalah bahasa dan platform, Spring adalah kerangka kerja aplikasi berbasis Java, dan Spring Boot adalah ekstensi kerangka kerja Spring, dengan beberapa kegunaan tambahan.

    Pelajari selengkapnya

  • Spring Boot memiliki fungsionalitas kerangka kerja Spring umum, tetapi Spring Boot tidak mengharuskan Anda mempelajari Spring. Pengembang dapat menyiapkan dan menjalankan aplikasi dengan lebih singkat karena atribut Spring Boot dikonfigurasi secara otomatis dan pendekatan ketat menghapus banyak kode templat dan konfigurasi yang terkait dengan pengembangan dan penyebaran aplikasi Spring.

    Pelajari selengkapnya

  • Berkurangnya waktu pengembangan, meningkatnya produktivitas, dan kemudahan penggunaan hanyalah beberapa manfaat dari pengembangan aplikasi Spring Boot.

    Pelajari selengkapnya

  • Ada banyak tutorial, mulai cepat, dan dokumentasi di situs web Spring serta Spring Boot Starters dan dokumentasi dari Microsoft Azure. Jika Anda ingin segera memulai penyebaran aplikasi Spring Boot, lihat seminar web, Mempercepat Aplikasi Spring Boot ke Cloud dalam Skala Besar.

    Pelajari selengkapnya

Siap saat Anda siap—mari siapkan akun gratis Azure Anda